because fancy restaurant is overrated

Saya punya seorang om. Istri beliau adalah sosok istri idaman: S3, jago masak dan rajin beberes (sungguh jauh dr saya.. Hiks). Dan emang bener makanan tante saya ini enak banget, acara lamaran saya aja 80% makanannya tante saya yang masakin. Saking jagonya tante saya masak, om saya gak mau makan di restoran kecuali masakannya lebih enak dari masakan tante saya… Yang artinya seringkali tempatnya ‘bagus’ dan ‘mahal’ 😛

—-
Saya sendiri sampai sebelum menikah bukan anak rumahan. Maksudnya sering jajan dan makan di luar, kayak anak kecil deh. Kebiasaan waktu kuliah jajan melulu. Saya suka sushi, steak dan masakan eropa. Hal-hal yang saya terlalu malas untuk masak di rumah :p kenapa saya suka jajan? gak tau juga ya, tapi saya ngerasa itu makanan enak semua sih. Dan waktu saya kuliah emang orang-orang jarang masak di rumah. Zaman itu restoran gaul masih belom banyak, so far rumah makan/restoran yg saya tau dan suka saya datengin alhamdulillah makanannya enak semua.

Setelah lulus kuliah saya sempet ngekos 2.5 bulanan di ukraina dan tiap hari masak sendiri. Mau jajan ngeri juga kan takut makanannya gak halal. Dan setelah menikah sedikit-sedikit belajar masak. Ternyata skill saya not bad lah, makanannya bisa dimakan dan sempet dipuji jg sama suami ktnya ayam ricarica bikinan saya enak hehe. Dan setelah menikah makan makanan rumahan keluarga suami masakan ibu mertua, buset daaah.. Enak banget. Pokoknya kalah lah makanan restoran. Mungkin karena pake bumbu cinta :p intinya mulai menyadari kalau makanan rumahan itu ternyata enak kok.

—-
Back to 2014, sekarang saya perhatikan usaha kuliner makin merajalela. Makan di luar bukan sekedar pengalaman makannya saja, tapi juga untuk nongkrong dan gaul. Maka menjamurlah restoran-restoran lucu di jakarta dan di bandung. Tampak estetika yang lucu atau sengaja dilucu-lucuin dengan lighting remang remang cozy.

Mari kita bicara penampilan restoran. Sekarang semua restoran berlomba-lomba tampil ‘industrial’ dengan dinding bata ekspos, lantai floor hardener unfinished dan lampu-lampu gantung. Fasade transparan demi menunjukkan orang lewat – ini lho tempat saya, kita lagi makan-makan di sini nih, kita gaul loh. Trendy, kekinian. Penampilan khas dirancang untuk memanjakan mata, dan latar belakang foto yang apik untuk dipajang di path dan instagram.

—-

Beberapa kali saya mencoba masuk ke restoran ngehip macam itu. Sekali waktu saya mencoba makan di kepala kentang bali, penasaran apa sih yang bikin tempat ini ngehip di antara temen-temen kantor saya (waktu itu yang lagi ada proyek di bali suka pamer via foto kalo lg nongkrong di kepalakentang :p) Yang saya temukan cuma bangunan melengkung dengan inner court (ooh, maksudnya ini bangunan arsitek gitu ya, baiklah – but I don’t even get the architecture), bule bule berbikini yang ngumpul di kolam renang, dan fish and chips yang nggak enak. The only good thing was the lychee juice, itu termaafkan deh. But is it worth my money and effort? Nah, that’s not my place.

Another try, kandangburung di gunawarman. Waktu itu saya silaturahmi rutin dengan sahabat2 sma saya (bahasa lain: nongkrong gaul :p). Ternyata ruangan smoking non smokingnya tanpa hijab.. Walhasil yang ngerokok di seberang ruangan baunya tetep aja kecium sampe meja kita. Secara kita bawa bayi. Akhirnya pindah ke luar. Makanannya lumayan, tapi tetep aja mahal. Tetep ada perasaan ‘kayaknya gue bisa deh masak ini di rumah’ atau ‘mendingan gue beli di tempat tante irma*’

*tante irma = tetangga rumah, owner restoran dapur buntut. Masaknya bumbunya semua home made, kalo lg eksperimen masak suka ngirim tester ke rumah. Enak bangat masakannya maaan…

Kadang-kadang saya suka makan di sate s*nayan, biasanya kalo lagi stuck di mall sama mama saya pas jam makan siang. Harga jelas mahal, tempat lumayan lah pewe. Kalo enak apa enggaknya ya 11-12 lah sama masakan biasa di rumah, cuman karena penyajiannya apik jadi bisa dimaafkan. Tapi terakhir kali makan di sana buat buka puasa, penyajiannya kayak makan di warteg- cuma ditaro aja gitu (tidak tampak cantik sama sekali). Rasanya juga gak seenak dulu. Fix udah ilfil deh sama restoran ini…

—–

Pengalaman terakhir saya tentang restoran adalah waktu saya ngumpul sama temen saya di sebuah restoran berinisial M di pangpol. Tempatnya deket kantor lama saya, jadi mudah ditemukan. Ternyata di sepanjang jalan itu mulai bermunculan restoran2 ngehip. Berhubung saya lagi nggak fit, jadilah jam 5 sore saya makan besar.

Saya memesan nasi jeruk dory goreng pedas – kayaknya seger asik nih. Eh taunya rasanya kaya nasi goreng ikan dory. Dan asinnya… Parah banget. Gak kuat ngabisin makanannya. Gw sampe sakit kepala. Inez juga sakit kepala. Untung jusnya enak, leci+daun mint+lemon jadi lumayan deh bisa netralisir. Pas gw nyuruh suami gw nyoba, emang kata dia keasinan parah. Kita juga bawa makanan dory popcorn buat dicemil di jalan krn suami abis puasa dan kita harus jemput mama dan nenek di bandara jam 7 malem.

Tempatnya juga miniatur banget (mengutip kata una). Kalo kata hengky: “ini kayak rumah diwarisin ke anaknya dibagi rata jadi 1 org dapetnya beneran cuma sepetak” . Udah tempatnya kecil, qadarullah meja sebelah juga ternyata ada orang2 muda lg ngumpul dan berisiknyaaa….. akhirnya dalam usaha desperate gue untuk mengalahkan suara mereka gw cuma gebrak-gebrak meja :))) pusing banget deh di restoran itu. Not a good experience.

Sepulangnya dari sana dan jemput mama+nenek, saya lagi nidurin anak saya di kasur, sementara suami saya gogoleran ngadem di bawah AC.

Saya: pak kepala ibu pusing banget deh gara2 makan nasi goreng keasinan banget tadi.
Suami: bapak juga enek banget nih gara2 makan dory yang tadi. Mual….
Saya: itu restoran parah banget yak.
Suami: asinnya parah.. Masakannya gak enak…

*hening beberapa saat. Lanjut nyusuin anak*

“pak, ibu jadi ikutan enek garagara inget nasi goreng keasinan tadi…”

Intinya, gw nggak pernah makan di restoran dan setrauma ini. Hahaha. Sampe gw WA temen-temen gw yang tadi makan di sana cuma mau bilang kalo gw trauma makan disana 😛

Lalu saya pun mengingat waktu sholat magrib, kebetulan ada space kecil di gudangnya. Jadi sayapun sholat bersama stok-stok makanan restoran itu. Karena penasaran saya pun kepo.

Ternyata mashed potatonya instan. Sisa makanannya sih cukup normal: pasta, bubuk cokelat, dll.

Lalu setelah saya ceritakan ke suami, dia cuma komentar: “walah, makanan instan/enggak itu menunjukkan keniatan sih..” *lalu tersindir karena kalo masakin suami pakek bumbu instan :p

Lalu gw langsung inget tante nita.. Masakan tante nita jaaauuuuh lebih enak. Masakan mama gw jauh lebih enak. Masakan ibu mertua jauh lebih enak (masakan indonesia ibu tiada tanding tiada banding). Kalo gw niat dan latian harusnya gw masak sendiri jaaauuh lebih enak.

Pantesan aja om gue kalo makan di restoran maunya yang sekalian bagus dan mahal.

Jadi apa sih yang kita dapet dari makan di restoran? Sering kali cuman makanan yang overpriced dan ambience yang ‘ngehip’.

Padahal mah mendingan makan di rumah!

Malam itu saya merasa makanan non rumahan itu seasin dan se nggak enak itu. Kayaknya ini terakhir kali saya mau makan di restoran hip gak jelas hahaha.

Point taken, next time memilih restoran selain tempat yang nyaman, makanan HARUS enak.

Entah kenapa gw merasakan banyak penurunan kualitas makanan dari restoran-restoran kebanyakan sih…

—-

Nggak semua restoran seburuk itu. Di akhir bulan puasa saya sekeluarga sempet makan di restoran lara djonggrang. Ambiencenya keren, banyak patung dan lukisan etnik, makanannya juga enak, walaupun harganya agak hiks hiks. Tapi, ya, seenak itu makanannya. Sampe nenek gw pas pulang masih ngungkit-ngungkit soal kolak pisang yang enak banget. The price was worth the food and ambience.

Restoran tetangga gw, ambiencenya emang gak hip. Tapi soal harga dan rasa, top banget! Dia bikin semua home made dan nggak kasih harga mahal-mahal (sop buntut seporsi 50 ribuan dan enaknya serius!). Kerasa lah kalo dia masaknya pakai hati.

—-

Jadi?

Kalau (terpaksa) makan di luar mending jangan nanggung. Mending warteg, atau restoran yang serius sekalian. Jangan restoran fancy mahal tapi makanannya gak jelas rasanya 😛

and making foods from scratch is good for your health.

Sekian.

Advertisements

3 thoughts on “because fancy restaurant is overrated

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s