Family Financing (2) – Belanja Bulanan

Gimana cara mengatur belanja bulanan? Kalau saya, budget belanja bulanan saya bagi 2: setengah saya jadiin cash, setengah saya biarin di rekening.

Saya termasuk ibu rumah tangga yang jarang keluar rumah di hari kerja. Ribet. Dan belanja di supermarket juga udah jarang.. Waktu sempetnya cuma weekend, malas pula ngantri kasirnya.Β Dengan segala kemageran itu, inilah strategi saya dalam belanja bulanan:

1. Beli sembako di warung deket rumah, soalnya bisa delivery πŸ˜›
Biasanya saya pesen beras, aqua, gula, mentega, minyak goreng dan semacemnya di warung. Tinggal telepon, bilang mau beli ini itu, dianter deh. Warungnya udah ngesave nomer kita juga. Alhamdulillah di komplek ada warung canggih macem begini :’)

2. Beli lauk nitip ke art buat beli ke pasar.
Sungguh jauh lebih murah. Asik banget gak sih nitip ikan selar, sayur labu sama cabe buat makan bertiga sehari cuman abis 15 ribu. Ahey. Kalo di supermarket mah udah lebih mahal, cape ngantri lagi. Belum bayar parkirnya. Heuu.

3. Manfaatkan online shop yang free ongkir.
Beberapa online shop besar seperti bilna dan lazada free ongkir loh kalo belanja di atas 200 ribu. Saya biasanya beli pampers, sabun cucibaju bayi sama kapas kiloan di bilna. Free ongkir, sehari nyampe, gak repot parkir dan direcokin mbak2 toko bayi yang suka merayu2 kita buat beli barang2 aneh.. Fufufu :3 cuma menurut saya mah si bilna barang2nya cenderung high end (walaupun yg harganya waras jg msh ada)

4. Beli toileteries dan kebutuhan rumah tangga dalam ukuran besar.
Lebih go green (gak buang buang botol ukuran nanggung), jatuhnya lebih murah dan lama abisnya jadi nggak beli2 terus. Salah satu contoh kasus.. Saya beli sampo 600 ml udah 5 bulan gak abis-abis πŸ˜›

Apa lagi ya? Kira-kira itu yang biasa saya jalanin, kalau ada lagi yang punya tips belanja bulanan yang bisa ngirit, post di komen ya πŸ˜‰

Advertisements

Family Financing (1) – Pos Keuangan

How do I manage my husband’s money?

Berhubung topik beginian jarang yang bahas.. Yuk mari kita bahas. Pertama-tama sih yang jelas cara manage uang saya dan suami sudah disepakati dalam rapat pleno keuangan *caelah.. Padahal mah leptopan di atas kasur biasanya jg :p* demi sesuatu dan lain hal nominal disensor yaa.. Rahasia keluarga ehehe.

Pengeluaran kami, dibagi 2: yang saya pegang dan yang suami pegang.

Pengeluaran yang dipegang suami:
– uang jajan bulanan suami
– transport bulanan suami
– biaya telekomunikasi suami
– asuransi sekeluarga
– entertainment
– tabungan utk ortu

Pengeluaran yang saya pegang:
– belanja bulanan
– internet+cable tv
– biaya les (kita les bahasa arab)
– biaya urus-urus rumah (bayar art, satpam dll)
– bensin mobil
– maintenance mobil
– dana liburan
– zakat wakaf dll
– dana pensiun
– dana haji
– dana tabungan S2
– dana tabungan sekolah anak
– dana operasional anak (utk imunisasi/kebutuhan anak)
– qurban
– dana darurat
– uang jajan saya

Dari pos dana tersebut, saya pisahkan ke beberapa kantong:
1. Rekening Muamalat – dana pendidikan anak + operasional anak semua ada di sini. Kalo periksa dokter bayarnya pakai kartu ini

2. Rekening Commonwealth – isinya: dana darurat, dana pensiun, dana pendidikan anak, dana haji. Berhubung banyak campursari, saya catat detailnya di excel. Dana pendidikan anak dan haji setiap bulan diautodebet untuk dialihkan ke reksadana.

3. Amplop di safety deposit box di rumah. Isinya: dana qurban, dana operasional rumah (satpam dll), sebagian uang belanja bulanan, uang transport, uang maintenance mobil, sebagian uang jajan saya

4. Rekening BCA – isinya: budget les, budget internet+cable tv, sisa belanja bulanan dan uang jajan.

Dengan pembagian itu, saya cukup bisa mengontrol cashflow keuangan dengan kemudahan e banking dari BCA dan commonwealth. Selain itu saya punya notes yang mencatat kebutuhan dan pengeluaran major tiap bulannya, jadi cukup membantu πŸ™‚

Tips:
– saat belanja, kalau bisa pakai debit, pakai debit. Karena lebih mudah ditrack dan nggak perlu repot nyimpen kembalian.
– saya suka belanja keperluan bayi di bilna.com (eh jd ngiklan.. Haha). Pembelanjaan di atas 200ribu free ongkir, ya udah aja beli semua di situ..

Ada yang punya tips mengelola keuangan? Share ya di comment πŸ™‚

God Talks

“Bu, gak mau ganti handphone?”

“Enggak. Nanti nanti ajalah kalau yang ini udah wafat.”

Pertanyaan itu beberapa kali ditanyakan oleh suami saya sejak menikah. Memang sejak kami menikah, HP yang saya pakai adalah BB Onyx hitam yang dulu dia pakai alias lengseran :p Sejauh ini saya cukup bahagia dengan si BB ini, sampai kemudian saya mulai merasa kamera si BB agak cupu dan gak bisa instagram dan gak bisa gini gitu yang mempermudah aktifitas usaha saya (sedih ya hari gini belom jualan pake instagram :p)

Karena saya pikir HP yang perform itu adalah investasi yang cukup baik untuk kelancaran bisnis saya, akhirnya saya pun mulai ngobrol dengan suami saya.

“Kayaknya pengen ganti HP deh… android gitu. Biar bisa lebih gampang jualan, upload foto-foto bagus.. Nyimpen file macem-macem..”

Setelah browsing sana-sini, saya mulai naksir dengan samsung galaxy note karena bisa dipakai buat sketsa – ceritanya si saya kan desainer (ah ada aje lu punya alesan :P). Tapi melihat harganya, saya langsung nyerah, mendingan beli laptop. hahaha.

Kemudian pilihan menjadi downgrade ke HP samsung apa aja deh yang sizenya lumayan besar, batrenya tahan lama dan bisa mendukung aktipitas jualan dan ini itu. Ternyata rata-rata HP samsung harganya 4 jutaan.. jadi males :s

Akhirnya saya pun downgrade lagi ke HP paksuami, lenovo yang batrenya tahan superlama (tapi ngincer versi yang lebih di bawahnya sedikit), soalnya HP si bapak harganya lumayan oke untuk spesifikasinya (3 jutaan).

Pembicaraan berhenti sampai disitu, belum sempet ngobrol lagi dan belum juga memutuskan mau beli yang mana. Sampai pada suatu hari alias kemarin, saya mengutus bapak si uget untuk mampir ke rumah mertua untuk pinjem KK (buat bikin paspor si uget)

Jam setengah 10 malam, datanglah si bapak uget ke kamar.

“Bu, bapak punya hadiah nih.”

*ngeluarin susu coklat*

Saya bingung, soalnya saya bilang saya pengen nitip susu coklat ke mama. Oh, ternyata tadi di bawah bapaknya uget ketemu mama dan susunya dapet dari mama :p kirain suami saya udah jago telepati :p

“Horeee makasih pak”

“Ada hadiah lagi nih bu.”

Si bapak mengeluarkan kotak kecil warna coklat dari ranselnya. Di kotak itu tertulis “SAMSUNG GALAXY NOTE 3”

O____O

“Apaan nih???”

“Ini hadiah dari bapak sama ibu” — bapak & ibu mertua maksudnya

“Hah?? Dalam rangka apaan?”

“Ya pengen ngasih aja… Katanya, kamu kan udah anak bapak sama ibu juga…”

Saya cuma bengong. Kalau istilah englishnya jawdropped gitu :p

“Ini bapak cerita-cerita ya kalo ibu lagi pengen beli HP baru?”

“Sama sekali enggak! Makanya bapak juga kaget banget pas HP nya tadi dikasih…”

Saya buka kotaknya. Saya lihat HP nya. Beneran lho, Galaxy Note 3. HP yang saya aja nggak jadi mimpi buat belinya karena mahil tenan. Tapi ya qadarullah, barangnya ada di tangan saya sekarang.

“Tuh, rejekinya ibu. Makanya solat isya nya jangan suka telat…”

Untuk orang dengan ibadah sepayah saya saja, Allah aja masih mau-maunya ngasih saya barang yang saya nggak kepikiran untuk beli…

Jadi, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?