God Talks

“Bu, gak mau ganti handphone?”

“Enggak. Nanti nanti ajalah kalau yang ini udah wafat.”

Pertanyaan itu beberapa kali ditanyakan oleh suami saya sejak menikah. Memang sejak kami menikah, HP yang saya pakai adalah BB Onyx hitam yang dulu dia pakai alias lengseran :p Sejauh ini saya cukup bahagia dengan si BB ini, sampai kemudian saya mulai merasa kamera si BB agak cupu dan gak bisa instagram dan gak bisa gini gitu yang mempermudah aktifitas usaha saya (sedih ya hari gini belom jualan pake instagram :p)

Karena saya pikir HP yang perform itu adalah investasi yang cukup baik untuk kelancaran bisnis saya, akhirnya saya pun mulai ngobrol dengan suami saya.

“Kayaknya pengen ganti HP deh… android gitu. Biar bisa lebih gampang jualan, upload foto-foto bagus.. Nyimpen file macem-macem..”

Setelah browsing sana-sini, saya mulai naksir dengan samsung galaxy note karena bisa dipakai buat sketsa – ceritanya si saya kan desainer (ah ada aje lu punya alesan :P). Tapi melihat harganya, saya langsung nyerah, mendingan beli laptop. hahaha.

Kemudian pilihan menjadi downgrade ke HP samsung apa aja deh yang sizenya lumayan besar, batrenya tahan lama dan bisa mendukung aktipitas jualan dan ini itu. Ternyata rata-rata HP samsung harganya 4 jutaan.. jadi males :s

Akhirnya saya pun downgrade lagi ke HP paksuami, lenovo yang batrenya tahan superlama (tapi ngincer versi yang lebih di bawahnya sedikit), soalnya HP si bapak harganya lumayan oke untuk spesifikasinya (3 jutaan).

Pembicaraan berhenti sampai disitu, belum sempet ngobrol lagi dan belum juga memutuskan mau beli yang mana. Sampai pada suatu hari alias kemarin, saya mengutus bapak si uget untuk mampir ke rumah mertua untuk pinjem KK (buat bikin paspor si uget)

Jam setengah 10 malam, datanglah si bapak uget ke kamar.

“Bu, bapak punya hadiah nih.”

*ngeluarin susu coklat*

Saya bingung, soalnya saya bilang saya pengen nitip susu coklat ke mama. Oh, ternyata tadi di bawah bapaknya uget ketemu mama dan susunya dapet dari mama :p kirain suami saya udah jago telepati :p

“Horeee makasih pak”

“Ada hadiah lagi nih bu.”

Si bapak mengeluarkan kotak kecil warna coklat dari ranselnya. Di kotak itu tertulis “SAMSUNG GALAXY NOTE 3”

O____O

“Apaan nih???”

“Ini hadiah dari bapak sama ibu” — bapak & ibu mertua maksudnya

“Hah?? Dalam rangka apaan?”

“Ya pengen ngasih aja… Katanya, kamu kan udah anak bapak sama ibu juga…”

Saya cuma bengong. Kalau istilah englishnya jawdropped gitu :p

“Ini bapak cerita-cerita ya kalo ibu lagi pengen beli HP baru?”

“Sama sekali enggak! Makanya bapak juga kaget banget pas HP nya tadi dikasih…”

Saya buka kotaknya. Saya lihat HP nya. Beneran lho, Galaxy Note 3. HP yang saya aja nggak jadi mimpi buat belinya karena mahil tenan. Tapi ya qadarullah, barangnya ada di tangan saya sekarang.

“Tuh, rejekinya ibu. Makanya solat isya nya jangan suka telat…”

Untuk orang dengan ibadah sepayah saya saja, Allah aja masih mau-maunya ngasih saya barang yang saya nggak kepikiran untuk beli…

Jadi, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s