Jalan Berdua Anak Saja, Kenapa Tidak?

Kenapa tidak?

Karena jalan berdua anak saja itu rempong! Kalau masih kecil bawaannya segudang, begitu sudah agak besar dan bisa jalan malah kabur kemana-mana… Bayangkan kalau kita lagi buru-buru atau lagi mau meeting ya…

Saya adalah Ibu dari 1 anak berusia 19 bulan yang sekarang lagi aktif-aktifnya. Selain mengasuh si bocah, saya juga berbisnis furnitur yang artinya saya harus ke rumah klien untuk mengukur, mencerna aspirasi klien, juga hunting barang. Belum lagi kalau lagi urus perizinan di apartemen klien.. Berhubung amanah dari suami adalah “boleh aja beraktifitas tapi bocah nggak boleh ditinggal ya”, akhirnya dibawalah si bocah kemanapun saya pergi.

Biasanya saya minta bantuan ART di rumah saya untuk menjaga si bocah saat saya lagi sibuk-sibukan. Konsekuensinya memang kerjaan rumah seperti cucian dan setrikaan jadi tertunda, makanya saya membatasi pergi keluar rumah dengan ART 2x seminggu saja.

Kebetulan kemarin alhamdulillah proyek lagi banyak-banyaknya, jadilah Senin dan Selasa Bu Nung (ART) saya keluar menemani saya dan si bocah. Tapi qadarullah hari Rabu saya ada jadwal pasang lemari di apartemen teman saya, jadilah saya harus nekat berdua saja dengan si bocah hehehe..

Tapi ternyata nggak seburuk itu kok! Bagaimana caranya supaya pergi berdua anak saja nggak terlalu horor?

1. Siapkan gendongan yang nyaman. Saya sangat nyaman dengan er** tapi alhamdulillah belum punya, mau beli tanggung karena anak sudah besar jadi nunggu hamil lagi aja baru beli (kok malah curhat ya..).

2. Kalau perlu bawa stroller, bawa yang foldable atau tipe umbrella. Saya punya stroller cocolatte yang mudah dilipat dan beratnya 3 kg saja, jadi memudahkan untuk dibawa kemana saja.

3. Pakai ransel untuk memuat semua barang – baju ganti, diapers, tisu, snack, susu, minuman untuk berdua + gendongan, hp dan dompet ibunya

4. Kalau bernyali dan terlatih, saat menyetir sendiri anak bisa didudukkan di carseat. Tapi karena saya gak punya carseat dan jarak tempuh lumayan jauh, saya nggak berani nyetir sendiri. Akhirnya saya putuskan untuk pergi naik uber saja 🙂 mobilnya nyaman dan lega.

5. Bawa mainan, snack dan minuman yang cukup untuk sogokan :p

Dalam perjalanan ke puri casablanca, si bocah main-main di mobil,lihat-lihat keluar jendela dan akhirnya ngantuk dan tidur siang. Saat sampai ke purcas, si bocah cukup kooperatif dengan mengekori saya sampai ke apartemen teman saya.

Di unit teman saya, tukang sudah mulai bekerja dan memasang lemari. Di sana hanya ada supir teman saya yang mengawasi. Sambil saya mengecek pekerjaan, eh supir teman saya menawarkan anak saya untuk main mainan yang ada di apartemen (teman saya punya anak seumuran anak saya dan ada beberapa mainan yang ditinggal). Jadi deh si bocah anteng main-main sendiri sementara saya kerja.. hehehe.

Sebenarnya tukang juga udah kenal sama si bocah, jadi si bocah suka diajak main hehe 🙂 tukang saya pun maklum saya bawa anak setiap kerja jadi beliau seringkali menawarkan bantuan untuk bawa barang atau strollernya.

Alhamdulillah, berkat stok mainan di apartemen anak saya lumayan anteng sampai pekerjaan selesai. Rencananya dari puri casablanca saya mau mampir ke mall kota kasablanka untuk beli kulkas. Masalahnya kedua tempat itu jaraknya nanggung banget jadi mau naik taksi kedeketan, jalan kaki juga lumayan.

Akhirnya saya memutuskan unuk jalan kaki ke Kota Kasablanka. Bayangkan bentuknya: saya menggendong si bocah sambil bawa ransel, dan menenteng stroller di tangan kanan saya.. menyisir pinggiran jalan kasablanka yang nggak bertrotoar dengan mobil motor berseliweran di kanan saya 😅

Setengah perjalanan saya merasa masih kuat. Tapi setengah berikutnya saya jadi menyesal kenapa saya nggak naik bajay atau gojek aja 😅

Alhamdulillah, tepat saat bahu saya terasa sakit pol akhirnya saya sampai ke gerbang masuk Kota Kasablanka. Di sana, si bocah sudah bisa saya dudukkan di stroller karena di sana ada jalur khusus pejalan kaki.

Di Kota Kasablanka untungnya si bocah cukup kooperatif dan duduk manis di strollernya sehingga saya bisa menyelesaikan transaksi pembelian kulkas dengan lancar (walaupun di counter home delivery anaknya berantakin cap). Setelah itu kami pulang naik taksi dengan lancar 🙂

Ternyata, pergi berdua anak untuk urusan pekerjaan nggak semengerikan itu,walaupun memang nggak senyaman kalau ada orang yang menjaga anak kita. Mudah-mudahan saat si bocah sudah lebih besar, dia bisa lebih kooperatif lagi saat dibawa ibunya kerja 🙂