Suami Aku Mah Gitu

Suatu pagi, obrolan random sebelum bos berangkat kerja

“Nanti malem mau ke mall anu ya, ditraktir makan sama Pak Fulan (ex-boss nya beliao)”

“Oh, iya hati-hati atuh.”

“Eh iya si Fulanun hari ini last day lho di kantor”

“Wah, pindah ke mana dia?”

“Belum tau juga tuh. Terus ada beberapa orang juga yang di cut off. Serem juga ya kantor, hahaha.”

“Hoo.. siapa? Kenapa di cut off?”

“Orang divisi lain, nggak tau juga kenapa nya.”

“Bapak nggak takut di cut off?”

“Rejeki mah nggak akan ketuker, tugas kita kan cuma berusaha sebaik-baiknya”

Ini nih yang paling saya suka dari suami, selo tapi tawakal :)) Saya tau bos bekerja sebaik-baiknya di kantor, semoga Allah selalu meridhoi bos 😀

*kaget juga di tengah berita lay off perusahaan minyak, ternyata kerja di e-commerce juga bukan berarti gak bakal kena pecat :p

Menyapih di 22 bulan

Menyapih, saya tahu harus dikerjakan tapi entah kenapa dari dulu saya agak santai bin males. Mikirnya ah santai ajalah.. masih lama ini..

Eh taunya pas bayi gede umur 19 bulan saya hamil adeknya dong.. wakakak.. bener mah kudu cepat disapih..

Pengennya sih WWL.. alias weaning with love. Tapi melihat adiksinya yang menggila saya lama2 gak sabar dan akhirnya mengambil jalan weaning with lie alias ngolesin brotowali :p

Eh tapi ternyata ga ampuh lho.. anaknya nggak kapok.. berhubung kehamilan masih oke, akhirnya saya masih suka kasih asi walaupun intensitas dikurangi.

Saat bayi gede berusia 21 bulan, saya dan keluarga suami mudik ke rembang selama seminggu. Otomatis selama perjalanan si bayi gede diajak main terus sama om, tante dan eyangnya. Nah, selama seminggu ini, selama siang dia sukses tidur siang tanpa menyusu karena udah capek diajak main! Pulang ke jakarta, intensitas ASI nya jauh sekali berkurang. Saya hanya kasih ASI saat dia mau tidur siang dan tidur malam saja. Setelah kembali ke jakarta, saya juga mulai sibuk proyekan lagi sehingga saat siang hari kalau saya lagi meeting dia tidur siang tanpa ASI.

Di usia menjelang 22 bulan ini, semakin lama proses menyusui sebelum tidur semakin nggak nyaman untuk saya. Saya sudah beberapa kali menolak menyusui dia di malam hari karena ngilu dan sakit sekali. Alhamdulillah suami mengerti dan mengambil alih si bocah untu dikelonin.

Sampai suatu hari, saat suami saya pulang malam, kami tidur duluan. Saya memutuskan untuk tidak menyusuinya sebelum tidur karena sudah gak kuat dengan sakitnya. Ternyata si bayi ngerti lho, saat saya bilang “meme habis” dia langsung menyenderkan kepala di tangan saya, nduselndusel, sesengukan dikit (hehe) lalu… bobo sendiri 😀

Dan sepanjang malam itu dia tidur pulaaass sekali. Saya jg tidur pulas (karena sy meriang jg hari itu). Paginya rasanya seperti tidur terbaik yang pernah saya dapatkan.. hahaha.. akhirnya setelah nyaris 2 tahun beranak bisa tidur sepanjang malam tanpa interupsi.. :___D bugar banget rasanya

Saya perhatikan kalau moodnya si bayi lagi bagus, tiap saya komunikasikan untuk nggak minta ASI lagi dia cuma ngambek dikit tapi jd ngajak pelukan hehe. Tapi kalo lg moodnya jelek, wah perang euy bisa terjadi pemaksaan. Tapi alhamdulillah sudah malam kedua tidur tanpa asi dan bayi juga sukses tidur nyenyak sepanjang malam 😀

Mudah2an dalam 1 bulan kedepan proses menyapih bisa selesai dan bisa lanjut toilet training.

Abis toilet training siap2 lahiran adiknya.

Abis lahiran adiknya, siap2 begadang ngurus newborn + kakaknya yg energizer berat

Dst dst dst :))))

(Akan jd siklus endless kalo 1.5 tahun setelah adeknya lahir saya hamil lg wakakakak)