Remah Renginang di Dasar Kaleng Khong Guan

ceritanya lg ngerasa down dan tidak perform karena satu dan lain hal yang membuat saya merasa seperti remah renginang di dasar kaleng khong guan. I.e. aduhmak anak guwe makannya susah blm lulus TT padahal seharian di rumah ngapain aje sih lu liat tu junior2 lu udh jadi arsitek beneran emak lu udh mau wisuda magister (magister keduanya.. ngek 😂😂😂) dlsb.

Yah rumput tetangga memang lebih hijau.. apalagi kalo rumput rumah lagi kurang pupuk 😂

Yang paling bikin down malah prestasi suami sebagai breadwinner di rumah tangga kami, mana di kantornya sering dipuji2, mak jang, apalah awak ini .___. Lucu juga ya saya seringkali menjadikan suami sebagai semacam rival. In a good way ya, maksudnya kalo suami lg berprestasi aku mau juga dong berprestasi. Tapi ya kumaha, makanan di rumah saja aku katering bukannya memasak *tableflip* 😂😂😂

Akhirnya saya cerita tentang kegundahan saya yang sedang merasa down dlsb. Karena bahayanya rasa down ini bikin saya jadi minder beneran sama orang lain, padahal harusnya kan enggak.. kemana pula diriku yang dulu yang penuh percaya diri hahaha

Dan komentar suami apa cobak?

“Kalo kamu merasa terpuruk itu nggak ada dampak bagus apapun buat kamu dan orang sekitar kamu.”

😂😂😂😂

Emang sama doi jangan harap mendapatkan penghiburan yang berbunga2, tapi ya emang realistis aja. Dan lucunya dengan kata2 lempeng itu saya jg termotivasi untuk bangkit, hahaha. Sesungguhnya saya cuma pengen ngeluh2 dikit dan meratap. Tapi sama doi mana boleh meratap2, mending dikerjain aje 😛

Dan however, dia selalu percaya bahwa saya bisa jadi istri dan ibu yang baik.

Bandingin kalo kita ngambil s2 di luar negeri, pasti ada aja yang komentar “oh keren ya sekolah di luar…” tapi pas jadi ibu rumah tangga komentarnya semacam “oh ibu rumah tangga…”

Awalnya saya nggak peduli, tapi lama2 gemes juga tiap hari udh hampir sinting ngeliat kelakuan bocah kok ya nggak ada yang mengapresiasi secara langsung 😂😂 (emang bener kata si maslow kebutuhan manusia adalah untuk diakui hahahah). Hanya ada 1 orang yang setia bertepuk tangan melihat aksi saya ber ibu rumah tangga… yaitu suami saya.

Alhamdulillah masih ada pengakuan dan apresiasi padahal jadi irt jg masih banyak kurangnya. Emangnya siapa lagi yg mau apresiasi istrinya kalo bukan suami sendiri :v

Jadi duhai suami, sering2 lah apresiasi istri anda. Apalagi kalo ibu rumah tangga.. sangat mudah untuk irt buat merasa seperti remah renginang di dasar kaleng khong guan, apalagi kalo orangnya nggak bisa diem kayak saya 😂😂😂

—–
*istilah “remah renginang di dasar kaleng khong guan” pertamakali saya temukan di status fb teh hanifah widyastuti, pinjem istilahnya ya teh 😂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s