Life

Life is hard, it is meant to be hard, you can get easy stuff later in jannah.

Forgive yourself.

Advertisements

Hadiah :)

Kamu tau kamu lagi butuh sesuatu, tapi tiba-tiba tanpa diminta ada yang ngasih. Rasanya seneng apa gimana?

Terakhir kali saya mengalami ini adalah waktu mau pakai jilbab, tapi kok ya galau, bingung harus mulai dari mana. Eh tiba-tiba nguping omongan temen-temen soal jilbab, bahan apa yang bagus, belinya di mana. Yang Maha Mengetahui isi hati itu menjawabnya dengan sangat ciamik.

2018, saya sedang sangat galau dengan pengasuhan dan cara saya mendidik anak. Semakin saya belajar, semakin banyak saya rasa saya salah. Bingung, pusing.

Tiba-tiba, teman saya ngajak datang kajian di SDIT Embun Pagi. Wah, kebetulan. Temanya tentang membuat madrasah di rumah, dan kebetulan SDIT itu termasuk watchlist saya. Datanglah saya dan si bungsu ke kajian di sana. Eh, ndilalah ustadznya suka tebak-tebakan ayat. Kebetulan yang ditanya adalah ayat-ayat yang berkaitan dengan pendidikan anak, dan salah satunya saya udah hafal banget di luar kepala (karena ayat itulah yang menginspirasi nama anak sulung saya, hahaha). Kalau penasaran, cek Surah Ibrahim 24-25 🙂

Karena bisa menjawab pertanyaan ustadz, jadilah saya dapat hadiah buku dan suatu produk kecantikan. Bukunya gak nanggung-nanggung: “Mendidik Anak Laki-laki” dan “Panduan Mendidik Anak Muslim Usia Sekolah”. Oh senangnya hidup pas-pasan; PAS BUTUH PAS ADA xD

Dan begitu saya buka hadiah produk kecantikannya… Jreng: sampo ginseng dan hair tonic natural. Lah, pas banget beberapa hari yang lalu waktu saya keramas saya sempat ngebatin, ini rambut kok rontoknya banyak banget ya… Sampai kemarin beli produk pan**** 3 minutes miracle biar ga rontok lagi…

Masya Allah, ini ngga minta tapi dikasih dan pas banget lagi butuh. Senang sekali alhamdulillah, tuh kan Allah maha pengasih lagi maha penyayang. Ga usahlah hadiah ini, tiap hari oksigen aja dikasih gratiiis…

Tapi kalau dikasih surprise sama dzat yang kita sayangi, rasanya seneng banget kan 🙂 bayangin tiba-tiba dikasih bunga sama suami, lah ini dikasih barang yang pas kita perlu sama yang menciptakan kita 🙂

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tatimmushsholihat 🙂

Always Brief Your Children!

Bagaimana cara supaya anak tetap ‘behave’ selama kita bawa ke luar rumah, apalagi berada di tempat umum di mana mereka akan berinteraksi dengan banyak orang? Jawabannya, briefing!

Terinspirasi dari teh kiki barkiah, beliau menetapkan beberapa zona untuk anak-anaknya. Kalau tidak salah, zona merah adalah tempat mereka harus duduk manis dan diam, zona hijau adalah tempat mereka bisa bertingkah senyamannya. Waktu itu ceritanya beliau mau bertamu ke rumah seseorang bawa anak-anak, dan beliau sudah briefing sebelumnya ke anak-anaknya: “ini zona merah, please behave”. Dan beliau juga mengakali kunjungannya hanya sekitar 30 menit saja, karena ya namanya juga anak-anak, pasti susahhh bagi mereka yang energinya besar untuk diam diam saja 🙂

Saya menemukan bahwa dengan membriefing anak saya sebelum melakukan apapun, membuat saya jadi lebih mudah bernegosiasi dengan dia. Misalnya, kami mau ke pusat perbelanjaan untuk main perosotan dan belanja. Saya briefing dari awal: Okey, kita akan ke mall X untuk belanja dan main. Boleh main, tapi nanti saat ibu ajak keluar sayf mainnya udahan ya. Setelah itu temenin ibu belanja. Alhamdulillah, setiap kali main di playground pakai cara ini nggak pernah drama “Ibuuuu aku masih mau maiiinn…”. Cara lain kalau kita lupa briefing deal batasan waktu mainnya, 10 menitan sebelum waktu main selesai, kiat harus deal ke mereka. “Sayf 10 menit lagi selesai ya!” tapi karena bocah 4.5 taun manalah mudeng 10 menit itu seberapa lama (emaknya aja kalo ga pegang jam gak berasa), jadi saya sering tunjukkan ke dia hal konkrit seperti berhitung, atau nunggu alarm HP saya bunyi. Alhamdulillah sudah efektif dilaksanakan untuk aneka kegiatan seperti main perosotan dan berenang tanpa perlawanan berarti hahaha.

Di lain hari, ada kejadian lagi. Saat itu, kami pulang ke rumah dengan taksi dari stasiun. Tanpa saya sadari, si sulung mengoprek lampu aksesoris taksi yang posisinya di dekat jendela belakang mobil. Tiba-tiba… KRAK. Patah dong lampunya. Kesel dooong orangtuanya. Super gak ridho deh rasanya pengen marah-marah aja.

Tapiii….

Ternyata kami pun gak pernah briefing apa yang boleh dan tidak saat naik taksi! Jadi yang salah siapa? orangtuanya, lah! Kok yang dimarahin malah jadi anaknya :))

Demikianlah postingan minggu ini. Udah lama nggak nulis, lg banyak kerjaan dan cepet banget capek kalau malem (iya, 2 anak itu kerjaan lumayan lo)